Minggu, 22 Januari 2012

Ingin Cerdas Dan Sehat


Siapa di antara kalian yang ingin cerdas dan sehat ? saya punya artikel bagus, silahkan baca.
Menurut hasil studi terbaru, orang dewasa dengan  tingkat tinggi asam lemak omega-3 dan vitamin B, C, D, dan E di dalam darah, cenderung mempunyai kemampuan berpikir lebih baik dan memiliki volume otak yang lebih besar. Sementara,  individu dengan tingkat tinggi lemak trans dalam darah mereka memiliki kemampuan berpikir yang buruk dan juga berisiko mengalami penyusutan otak.

Peneliti mengatakan, temuan ini menunjukkan bahwa pekerjaan nutrisi "bersinergi" satu sama lain untuk melindungi otak supaya tetap sehat.

"Untuk orang dengan tinggi tingkat vitamin B, C, D, E, dan zat gizi tertentu, tampaknya akan bekerja sama pada tingkat tertentu," kata Gene Bowman, asisten profesor departemen neurologi dari Oregon Health & Science University, Portland.

"Memiliki tingkat tinggi vitamin dalam darah telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi kognitif yang jauh lebih baik dan volume otak yang lebih besar," tambahnya.

Studi ini diterbitkan online pada 28 Desember 2011 dalam Journal Neurology. Dalam penelitiannya, peneliti melibatkan 104 orang dengan rata-rata usia 87 tahun. Kemudian, peneliti mengukur tingkat nutrisi dalam darah para peserta. Secara keseluruhan, para peserta bukanlah kelompok perokok dan relatif sedikit mengalami penyakit kronis serta bebas dari masalah memori dan berpikir. Para peneliti juga melakukan scan MRI kepada 42 peserta untuk mengukur volume otak mereka.

Peneliti mencatat, orang dengan tingkat tinggi vitamin B, C, D dan E mempunyai kemampuan lebih baik pada fungsi eksekutif dan perhatian, serta memiliki keterampilan visuospatial dan fungsi kognitif global lebih baik. Bahkan, mereka juga memiliki otak yang lebih besar.

Sementara itu, kandungan asam lemak omega-3 yang ditemukan pada makanan seperti salmon telah dikaitkan dengan peningkatan fungsi eksekutif yang jauh lebih baik.

"Fungsi Eksekutif" adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan cara berpikir yang lebih tinggi di mana melibatkan perencanaan, perhatian dan pemecahan masalah. Pada riset ini, para peserta diminta untuk melakukan latihan yang melibatkan pencocokan nomor. Misalnya, nomor 1 dengan huruf A, nomor 2 dengan B, dan seterusnya, yang menunjukkan fleksibilitas dalam berpikir.

Hasil penelitian juga menunjukkan, orang-orang dengan tingkat tinggi lemak trans cenderung mempunyai kemampuan mental yang buruk dan memiliki otak yang lebih kecil.

Artikel By : The Healthdaynews

0 komentar:

Poskan Komentar